Undang-undang merek dagang mengatur penggunaan merek dagang dan memberikan hak kepada perusahaan yang telah mendaftarkannya untuk menggunakannya sambil membatasi orang lain untuk melanggar merek dagang secara sengaja atau tidak sengaja. Undang-undang merek dagang menjelaskan apa yang dapat dianggap sebagai merek dagang dan apa yang tidak dapat dianggap sebagai nama dagang yang unik. Ada beberapa contoh ketika hanya satu warna atau desain dengan warna Trademark Indonesia tertentu yang diterima sebagai merek dagang.

Apa Itu Merek Dagang?

Merek dagang dapat berupa nama atau desain logo, slogan, atau kombinasi dari semua ini yang membantu dalam mengidentifikasi barang atau produk perusahaan. Merek dagang membantu dalam membedakan atau membedakan produk serupa dari perusahaan yang berbeda.

Manfaat

Merek dagang menguntungkan perusahaan dalam merek produknya. Ini menciptakan kesadaran merek dan popularitas bagi perusahaan. Merek dagang membantu membuat tanda di benak masyarakat umum tentang serangkaian barang dan jasa tertentu yang ditawarkan oleh pemilik merek dagang. Misalnya, ketika kita melihat merek dagang apel, kita tahu bahwa itu milik komputer Apple. Dengan demikian, merek dagang membantu mengidentifikasi produk dan nilai, etika, kebijakan, dan barang yang diperjuangkan perusahaan.

Manfaat Hukum Merek Dagang, Pelanggaran, Dan Praktik Perdagangan yang Aman

Undang-undang menjelaskan kepemilikan merek dagang dan kegunaannya serta membatasi orang lain untuk menggunakannya atau merek serupa lainnya yang dapat membingungkan publik. Ini berlaku untuk merek yang digunakan untuk tujuan bisnis, pemasaran, dan penjualan. Jika nama dagang perusahaan dirujuk dalam materi pendidikan atau dalam konteks lain yang berbeda dari tujuan perdagangan, itu tidak dianggap sebagai pelanggaran hukum ini. Sebuah merek dapat dilindungi dengan pendaftaran merek dagang.

Undang-undang tersebut dipraktikkan terutama untuk mencegah pelanggaran nama dagang. Jika tidak sah membuat kebingungan, perusahaan mungkin menderita kerugian finansial dan kehilangan reputasi. Jika perusahaan tidak melindungi mereknya dan mengizinkannya untuk digunakan oleh pihak yang tidak berwenang, itu dapat kehilangan nilainya. Dalam hal itu, bahkan hukum tidak dapat melindunginya, dan itu tidak akan dianggap unik. Salah satu contoh klasik adalah kata plastik .

Undang-undang menetapkan hukuman yang berat untuk penyalahgunaan nama dagang yang tidak dimiliki atau didaftarkan oleh perusahaan. Untuk memastikan perdagangan yang aman, seseorang perlu melakukan pencarian sebelum memulai perjalanan dengan merek dagang tertentu. Jika salah satu diklaim oleh orang lain, lebih aman untuk mengubahnya ke sesuatu yang berbeda.

Tidak mungkin untuk memeriksa merek dagang dari semua perusahaan di seluruh dunia; merek dagang yang digunakan di negara tertentu dapat dicari dan dibandingkan. Memiliki merek dagang yang serupa dapat memengaruhi bisnis secara negatif atau terkadang juga secara positif. Namun, meskipun dampaknya positif dalam hal bisnis, lebih baik hindari penggunaan tersebut, karena perusahaan asli dapat mengajukan gugatan terhadap penggunaan yang salah. Hal ini dapat mengakibatkan hukuman berat, dan perusahaan bahkan dapat dicabut hak untuk menggunakan merek dagang tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *