“Semua tas saya sudah dikemas, saya siap untuk pergi …”

Anda akan pergi, jadi Anda memeriksa semua hal yang perlu Anda bawa: tiket, uang, pakaian pakaian adat sunda , hmmmm…..apakah saya lupa sesuatu? Kemudian mungkin Anda akan mulai bertanya-tanya: Bagaimana jika…Saya tidak suka makanannya, kehabisan uang, tersesat…? Nah, bagaimana jika Anda mempersiapkan diri untuk hal-hal tak terduga yang mungkin bisa terjadi selama perjalanan? Cari tahu beberapa hal tidak menyenangkan yang bisa terjadi selama traveling dan tips mengatasinya.

(1) Perbedaan Budaya:
Anda berada di Yunani dan Anda disuguhi makan malam oleh keluarga Yunani. Mereka melayani Anda sepiring makanan yang benar-benar bisa membuat Anda kenyang. Tepat setelah Anda selesai makan, mereka mengisi piring kosong Anda dengan makanan lagi. Mencoba bersikap sopan, Anda melakukan yang terbaik untuk menyelesaikan semuanya. Dan setelah itu, tuan rumah mengisi piring Anda lagi! Apa yang akan kamu lakukan? Mencoba bersikap sopan dan menyelesaikan semuanya lagi? Hei, santai sobat. Jangan terlalu keras pada diri sendiri! Bagi orang Yunani, tidak sopan meninggalkan tamu dengan piring kosong, jadi setiap kali mereka melihat piring kosong Anda, mereka akan mengisi ulang piring itu. Lalu apa yang harus Anda lakukan untuk menunjukkan bahwa Anda sudah kenyang? Tinggalkan beberapa makanan di piring Anda. Bukankah Sederhana?

*Tip: Mengetahui dan mempelajari budaya tempat tertentu sebelum Anda mengunjunginya adalah penting. Membaca buku tentangnya, menjelajah internet, atau sekadar bertanya kepada teman Anda yang pernah ke sana akan sangat membantu untuk mengubah momen memalukan menjadi momen indah.

(2) Terjemahan yang Hilang:
“Wow, saya di Jepang!” Kamu sangat bersemangat untuk menghadapi hari pertamamu di Jepang. Anda menyalakan TV, dan semua program dalam bahasa Jepang. Anda pergi jalan-jalan; semua tanda dalam bahasa Jepang. Anda pergi ke restoran, menunya dalam bahasa Jepang. Ketika Anda meminta tagihan, pelayan memberi Anda sebotol bir sebagai gantinya. (Orang Jepang terkadang mencampuradukkan “I” dan “r”). Kemudian Anda menyadari bahwa Anda berada dalam situasi yang sulit. Tidak ada yang bisa mengerti Anda dan Anda tidak bisa memahami siapa pun. Aaaaargh!

*Tips: Pelajari ekspresi sederhana, semua orang seperti “Bisakah Anda membantu saya?” atau “Apa ini?” dalam bahasa negara yang Anda kunjungi. Bawa kamus. Maksimalkan segala sesuatu di sekitar Anda: gambar di majalah, barang-barang yang Anda bawa di tas, dan bahkan bagian tubuh Anda untuk berkomunikasi.

(3) Kas Kasus:
Anda berada di Lombok setelah melakukan perjalanan dari Yogyakarta dan Bali, ketika Anda mengetahui bahwa Anda tidak memiliki cukup uang di saku Anda. Atau mungkin Anda berada di Swedia dan Anda terkejut menemukan bahwa semuanya menggunakan kartu debit sehingga Anda dapat menarik sejumlah uang dari ATM atau kartu kredit dan Anda masih dapat berbelanja menggunakannya. Tapi hei, Anda tidak ingin pulang dengan keadaan bangkrut, bukan?

*Tips: Rencanakan pengeluaran Anda. Cari informasi tentang harga lokal dari internet. Bawa uang ekstra jika terjadi keadaan darurat. Jika Anda memang harus menggunakan kartu kredit atau kartu debit, gunakanlah dengan bijak.

(4) Suasana Makanan:
Anda pergi ke restoran dan memesan sesuatu dari menu. Tapi ketika makanan datang, Anda terkejut bahwa itu terlihat seperti makanan di Fear Factor dan rasanya tidak sesuai dengan selera Anda.

*Tips: Bawalah makanan instan untuk berjaga-jaga jika Anda tidak bisa makan makanan lokal. Tetapi jika tempat yang ingin Anda kunjungi tidak memungkinkan Anda, seperti Australia, ya, coba saja makan makanan yang disajikan untuk Anda. Ingat saja, jika penduduk asli bisa memakannya, Anda juga bisa memakannya. Lagipula itu tidak beracun.

Jika Anda memiliki pembatasan diet khusus karena agama atau kesehatan Anda atau Anda seorang vegetarian, tidak perlu khawatir tentang makanan. Pastikan Anda memberi tahu penanggung jawab atau menuliskan jenis makanan apa yang ingin Anda dapatkan (vegetarian, Muslim, Hindu, atau Buddha) pada formulir pembatasan diet saat mengonfirmasi perjalanan Anda.

Jika Anda muslim yang bepergian ke luar negeri, berhati-hatilah dengan sosis, bakso, dan daging cincang. Meski penjualnya mengatakan terbuat dari daging sapi atau ayam, biasanya dagingnya dicampur dengan daging babi karena di beberapa negara harga daging babi jauh lebih murah daripada daging sapi atau ayam. Di beberapa tempat, bahkan di Eropa, Anda dapat dengan mudah menemukan tanda “halal”. Tetapi jika Anda tidak dapat menandai dan tidak yakin apa yang harus dimakan, Anda dapat makan makanan laut atau makanan vegetarian. Bersiaplah untuk membuka pikiran dan selera Anda terhadap jenis makanan baru. Percayalah, mereka juga enak.

(5) Rasa Sakit:
Anda sedang bepergian ke luar negeri. Ketika Anda bangun di pagi hari, Anda mengalami sakit kepala dan demam. Jadi Anda memilih untuk minum obat dan beristirahat. Setelah seharian tidak kunjung sembuh, Anda memutuskan untuk pergi ke rumah sakit untuk menemui dokter. Tetapi ketika Anda sampai di rumah sakit, mereka tidak mau menerima Anda. Astaga…! Apa masalahnya?

*Tips: Setiap kali Anda bepergian ke luar negeri, sangat penting untuk melengkapi diri Anda dengan asuransi yang mencakup semua hal yang mungkin muncul selama perjalanan Anda, seperti sakit. Tanpa asuransi, sebagian besar rumah sakit tidak akan menerima Anda. Untuk berjaga-jaga, lebih baik membeli sendiri perlindungan asuransi dengan sebagian uang yang Anda sisihkan untuk berbelanja. Anda tidak pernah tahu apa yang mungkin terjadi, bukan?

(6) Kesulitan Arah:
Anda berada di suatu tempat di Jawa. Sudah larut malam dan Anda akan kembali ke hotel setelah bertemu teman di mal terdekat. Selama lima menit pertama Anda yakin tentang cara Anda mengambil. Tapi kemudian Anda mulai bingung karena Anda sepertinya tersesat. Ketika Anda bertanya kepada seseorang di jalan, Anda menjadi lebih bingung karena orang itu menunjukkan jalan menggunakan petunjuk arah berbasis kompas: cukup ke barat sekitar 100 meter, lalu belok ke utara dan bangunan akan berada di sebelah timur Anda.

*Tips: Saat Anda bepergian ke wilayah Bali, Jawa Barat, Tengah, dan Timur, pastikan Anda cukup mengetahui petunjuk arah berbasis kompas. Atau Anda dapat membeli peta. Kemudian pelajari dan selalu bawa kemanapun Anda pergi. Dalam keadaan darurat, jika Anda tersesat dan perlu menanyakan arah kepada seseorang, Anda dapat meminta orang tersebut untuk menunjukkan jalan kepada Anda menggunakan peta.

( 7) Masalah Pencurian:
Anda sedang berbelanja di Hong Kong. Ketika Anda akan membayar barang yang Anda beli, Anda menyadari bahwa dompet Anda hilang! Anda kehilangan uang dan paspor Anda. Hari yang seharusnya menjadi hari bahagia bagimu berubah menjadi hari yang mengerikan.

*Tips: Sebelum bepergian, selalu ingat untuk membuat salinan semua dokumen penting yang Anda butuhkan-paspor, asuransi, dan tiket. Taruh salinannya di bagasi Anda dan yang asli di tas tangan atau ransel Anda, jadi jika pencuri mencuri dokumen Anda, Anda masih memiliki salinannya. Jika yang hilang adalah paspor Anda, Anda harus melapor ke kedutaan atau konsulat negara Anda.

Bicaralah dengan perusahaan penerbangan pencuri juga menangkap tiket Anda. Ketika Anda kembali ke negara Anda, Anda dapat berbicara dengan orang yang bertanggung jawab dari perusahaan asuransi tentang masalah Anda dan jumlah tambahan uang yang Anda habiskan di sana karena masalah ini. Jika kejadian tersebut termasuk dalam pertanggungan mereka, perusahaan asuransi akan membayar Anda sejumlah uang tergantung pada jenis asuransi yang Anda miliki-perak, emas, atau platinum.

Jadi, siap untuk bepergian dan mengalami hal baru sekarang? Bagaimana jika setelah semua yang Anda lakukan untuk menghindari semua kemungkinan masalah yang disebutkan di atas, hal yang tidak terduga masih terjadi? Nah, tersenyumlah dan cobalah untuk menikmati liburan Anda sebaik mungkin. Dan ketika Anda kembali ke kenyataan, Anda dapat berkata kepada siapa pun, “Anda tidak akan percaya apa yang terjadi pada saya di liburan terakhir saya!”

One thought on “Tips Saat Bepergian”
  1. He Makes Money Online WITHOUT Traffic!

    Most people believe that you need traffic to profit online…
    And for the most part, they’re right!
    Fact is.. 99.99% of methods require you to have traffic.
    And that in itself is the problem..
    Because frankly, getting traffic is a pain in the rear!
    Don’t you agree?
    That’s why I was excited when a good friend told me that he was profiting, but with ZERO traffic.
    I didn’t believe him at first…
    But after he showed me the proof, it’s certainly the real deal!
    I’m curious what your thoughts are.
    Click here to take a look >> https://bit.ly/3mOAfVp
    Please view it before it’s taken down.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *