Apa yang sedang kamu pikirkan saat ini? Hukum Ketertarikan menyatakan bahwa “apa pun yang kita pikirkan, kita hasilkan. Hukum ini mungkin awalnya tampak seperti bulu zaman baru, tetapi percaya atau tidak, ada manfaat ilmiah untuk proposisi ini. Fisikawan kuantum terkemuka di zaman kita telah menemukan bahwa kita alam semesta dan realitas kita sangat banyak diarahkan oleh “pengamat”.

Ketika mempelajari partikel kuantum (unit terkecil dari materi yang dapat diamati), para ilmuwan ini menemukan bahwa partikel tersebut berperilaku sesuai dengan orang yang melakukan percobaan. Jika para ilmuwan memprediksi bahwa partikel kuantum berperilaku dengan cara tertentu, mereka melakukannya. Namun, jika para ilmuwan memprediksi bahwa partikel kuantum berperilaku dengan cara lain, mereka melakukannya. Pengamatlah yang menentukan hasil percobaan!

Apa artinya semua ini bagi kita orang normal? Sebenarnya, eksperimen ilmiah ini memiliki implikasi yang luas bagi hukum ketertarikan kekuatan kita karena dunia kita terdiri dari partikel kuantum yang sama ini! Dalam hal ini, kita adalah pengamat, direktur dan karenanya pencipta realitas kita, dunia kita, dan pengalaman kita.

Jadi, berhati-hatilah dengan apa yang Anda pikirkan! misalnya, apakah pikiran Anda pernah dimulai dengan frasa berikut:

  • Saya tidak mengerti…
  • aku tidak mau…
  • Saya frustrasi bahwa …
  • aku benci aku…
  • Saya tidak tahu…
  • Saya stres tentang…
  • Saya khawatir bahwa…
  • Harusnya aku bisa, tapi aku tidak bisa..
  • Mengapa saya mengalami begitu banyak masalah?

Hukum Ketertarikan acuh tak acuh terhadap kata-kata yang mendahului pikiran Anda. Apa pun yang Anda pikirkan tentang Anda akan menarik ke dalam hidup Anda. Ketika Anda berpikir “Saya tidak mengerti mengapa hal-hal buruk selalu terjadi pada saya”, Anda sedang “menarik” hal-hal buruk ke dalam hidup Anda. Ketika Anda berpikir “Saya ingin keluar dari hutang”, Anda menarik lebih banyak hutang ke dalam hidup Anda. Ketika Anda berpikir “Saya khawatir saya akan sakit”, Anda menarik penyakit ke dalam hidup Anda! Hukum Ketertarikan menghasilkan apa yang Anda fokuskan meskipun itu bukan yang Anda inginkan. Mengerti?

 

Jika Anda memahami prinsip ini, berikut adalah beberapa contoh bagaimana membuat hukum tarik-menarik Pengacara Hukum Perusahaan bekerja untuk mendukung Anda daripada bertindak melawan Anda. Coba amati pemikiran Anda dan ubah pemikiran Anda dengan cara berikut:

“Saya ingin keluar dari hutang” menjadi ” Saya ingin mendapatkan kekayaan yang luar biasa”

“Saya benci bos saya” menjadi “Saya berharap memiliki bisnis sendiri”

“Saya tidak mengerti mengapa dia begitu malas” menjadi “Saya suka ketika dia membantu di sekitar rumah”

“Saya stres tentang proyek ini” hingga “Saya selalu menciptakan hasil yang luar biasa dalam proyek saya”

“Saya khawatir sakit” hingga “Saya mengalami kesehatan yang prima setiap hari”

Sekarang setelah kita memiliki pemahaman yang lebih baik tentang Hukum Ketertarikan, tidak mengherankan mengapa begitu banyak orang bergumul dengan uang. Ada pepatah yang mengatakan “yang kaya semakin kaya sementara yang miskin semakin miskin”. Ini sebenarnya adalah Hukum Ketertarikan yang sedang beraksi. Karena orang kaya memiliki uang, mereka sering berpikir tentang cara terbaik menggunakan uang mereka dan karenanya mereka menarik lebih banyak uang. Orang miskin di sisi lain sering berpikir tentang kekurangan uang mereka saat ini dan sayangnya, itu juga menarik kekurangan ke dalam hidup mereka. Saat ini, 96% kekayaan dunia diperoleh hanya oleh 1% dari populasi!

Untuk mengatasi masalah ini, guru utama di balik film “Rahasia” meluncurkan program yang disebut “Ilmu Rahasia Menjadi Kaya” dan didasarkan pada penerapan hukum tarik-menarik untuk menciptakan kekayaan. Program yang luar biasa ini didasarkan pada prinsip-prinsip dan filosofi yang digariskan dalam sebuah buku dengan judul yang sama yang ditulis pada tahun 1910 oleh Wallace D Wattles. Ini adalah buku yang sama yang menginspirasi film “The Secret”.

Tentang Apa Ilmu Menjadi Kaya? Seperti yang dikatakan oleh Wallace D. Wattles, “Kepemilikan uang dan properti datang sebagai hasil dari melakukan sesuatu dengan cara tertentu. Mereka yang melakukan sesuatu dengan cara tertentu ini, baik dengan sengaja atau tidak sengaja, menjadi kaya. Mereka yang melakukannya tidak melakukan sesuatu dengan cara tertentu, tidak peduli seberapa keras mereka bekerja atau seberapa mampu mereka, tetap miskin. Ini adalah hukum alam bahwa penyebab yang sama selalu menghasilkan akibat yang serupa. Oleh karena itu, setiap pria atau wanita yang belajar melakukan hal-hal dalam cara tertentu ini cara pasti akan menjadi kaya.” Seminar Ilmu Rahasia Menjadi Kaya adalah tentang mengajarkan bagaimana melakukan sesuatu dengan cara “tertentu” untuk menciptakan kekayaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *