Masalah hama bisa mengganggu dan berbahaya. Baik semut di lemari Anda, atau tikus di atap rumah Anda, Anda mungkin perlu menghubungi perusahaan jasa pengendalian hama untuk mengatasi masalah tersebut. Ketika hama mengambil alih tempat bisnis seperti restoran atau perusahaan penyimpanan makanan, mereka dapat menjadi bahaya kesehatan. Dalam kasus seperti itu, fumigasi hama mungkin satu-satunya solusi.

Kecoak adalah penyebab umum, dan mereka tidak rewel tentang habitat apa yang dirambah. Ternyata, hanya ada satu jenis makanan yang tidak akan dimakan oleh kecoa. Ini mentimun! Yang lainnya ada di menu. Kecoak ditemukan di rumah dan bisnis, dan mereka adalah ancaman nyata. Mereka merangkak masuk, terbang, makan apa saja dan semua yang bisa mereka temukan dan, tentu saja, mereka berkembang biak.

Kecoa jika dibiarkan dapat menyebabkan gangguan kesehatan bagi manusia. Keracunan makanan juga dikaitkan dengan serangan hama, terutama kecoa. Mereka mengeluarkan alergen yang bisa sangat berbahaya bagi orang yang menderita masalah pernapasan.

Namun ada hama lain yang menyebabkan kerusakan di rumah atau tempat usaha. Ini termasuk kutu, lebah, tawon, kutu busuk, laba-laba, tikus, dan rayap. Jika perusahaan pengendalian hama tidak dapat menyelesaikan masalah dengan semprotan kimiawi, fumigasi hama mungkin direkomendasikan.

Fumigasi hama adalah metode pengendalian hama yang mengisi seluruh bangunan dengan fumigan yang akan meracuni atau mencekik hama di dalamnya. Seringkali ini merupakan satu-satunya cara untuk membasmi rayap dan serangga penggerek kayu yang menyebabkan kerusakan parah pada area kayu di rumah atau pabrik.

Bangunan yang akan difumigasi pertama-tama ditutupi sepenuhnya dengan terpal besar atau ‘tenda’. Fumigan kemudian dilepaskan ke dalam gedung. Bangunan akan tetap tertutup selama jangka waktu tertentu. Ini memungkinkan fumigan menembus semua area dan membunuh hama.

Setelah itu, bangunan diberi ventilasi agar racun dapat menyebar. Kemudian akan aman bagi manusia untuk masuk kembali ke tempat tersebut. Alasan pembuatan terpal adalah untuk mencegah fumigan keluar dan berpotensi membahayakan orang/bangunan di sekitarnya. Proses fumigasi hama dapat memakan waktu hingga seminggu, tergantung pada tingkat serangan dan ukuran bangunan.

Metil bromida merupakan fumigan yang paling umum digunakan sampai dilarang karena merusak lapisan ozon. Fumigan masa kini termasuk fosfin, kloropikrin, hidrogen sianida, metil isosianat, iodoform, sulfuril fluorida, dan iodoform. Pilihan populer di antara banyak layanan jasa pest control pengendalian hama adalah sulfuryl fluoride.

Sulfuryl fluoride memiliki kemampuan untuk membunuh hama pada setiap tahap kehidupannya, termasuk telur. Itu tidak merusak lapisan ozon dan tidak terkait dengan bahaya fosfin. Sulfuryl fluoride digunakan secara luas sebagai fumigan hama untuk mengendalikan rayap kayu kering yang tumbuh subur di iklim hangat. Ini juga efektif untuk memberantas kumbang kulit kayu, kumbang bubuk, hewan pengerat dan kutu busuk.

Fumigasi hama adalah operasi yang berbahaya. Ini harus dilakukan oleh personel yang kompeten atau perusahaan pengendalian hama terdaftar yang memiliki sertifikasi yang benar yang memungkinkan mereka untuk melakukan operasi fumigasi hama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *