Penyakit Parkinson (PD) adalah gangguan degeneratif yang mempengaruhi sistem saraf pusat. Seseorang dengan penyakit Parkinson dapat mengembangkan kekakuan otot, tremor, dan pola bicara yang berubah. Orang tersebut mungkin juga memiliki masalah dalam menggunakan bahasa dan kehilangan fungsi kognitif yang lebih tinggi. PD dapat menyebabkan seseorang bergerak sangat lambat (bradikinesia) dan dapat menyebabkan hilangnya keseimbangan. Penyakit ini bersifat progresif dan kronis. PD tidak fatal, tetapi pada akhirnya masalah otot yang parah dapat menyebabkan pneumonia, tersedak, nyeri saraf dan jatuh yang dapat mengakibatkan kematian. PD mempengaruhi sekitar 150 dari setiap 100.000 individu Kaukasia, dan sedikit kurang umum di antara orang Afrika-Amerika.

Penyakit Parkinson disebabkan oleh penurunan aktivitas sel saraf yang mensekresi dopamin (DA) yang terletak di substansia nigra (“zat hitam”) otak. DA adalah neurotransmitter yang terlibat dalam pengaturan aktivitas otot serta berbagai fungsi neuropsikiatri termasuk kognisi dan perilaku. Perawatan medis umum untuk PD adalah L-Dopa yang diubah menjadi DA oleh neuron dopaminergik di substansia nigra. Pemberian L-Dopa mencoba untuk menggantikan suplai DA tubuh. Obat tersebut bukanlah terapi yang optimal – hanya sebagian kecil yang diubah menjadi DA dan obat tersebut menyebabkan banyak efek samping.

PD adalah kandidat ideal untuk pengobatan sel punca. Penelitian brilian oleh Wernig et al.1 (dilakukan di laboratorium Jaenisch di Institut Whitehead untuk Penelitian Biomedis) menunjukkan keberhasilan pengobatan PD pada tikus dewasa menggunakan neuron yang berasal dari sel induk. Para penulis ini menurunkan sel iPS dengan memprogram ulang sel jaringan ikat tikus. Sel induk kemudian diubah menjadi tipe sel saraf dan ditransplantasikan ke otak model tikus dewasa PD. Sel-sel saraf berhasil ditransplantasikan dan menyebabkan pemulihan fungsional pada delapan dari sembilan tikus. Yang penting, medical hacking pengobatan syaraf kejepit tanpa operasi tidak ada kanker yang mungkin disebabkan oleh transplantasi yang terdeteksi hingga delapan minggu setelah transplantasi.

Sebuah studi tambahan yang luar biasa dilaporkan baru-baru ini oleh Zhou et al.2 di Harvard Stem Cell Institute. Menggunakan pendekatan in vivo pada tikus dewasa, tim ini secara langsung mengubah sel eksokrin pankreas tikus menjadi sel endokrin pankreas. Tim menggunakan adenovirus untuk mentransfeksi sel eksokrin dengan kombinasi spesifik faktor transkripsi, yang secara efektif memprogram ulang sel eksokrin menjadi sel endokrin. Terobosan menakjubkan ini menunjukkan bahwa mungkin dalam keadaan tertentu untuk menghindari keharusan memprogram ulang sel ke keadaan pluripoten embrionik. Zhou et al menunjukkan bahwa transdiferensiasi dimungkinkan dengan menggunakan campuran faktor transkripsi spesifik garis keturunan.

TEMPAT PENGOBATAN SYARAF KEJEPIT TERBAIK YANG AMPUH DAN MURAH DI PEKANBARU DAN JAKARTA >>> https://youtu.be/IR0GDFtcdwI

Banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tentu saja. Namun pekerjaan kedua tim peneliti ini menunjukkan kemungkinan baru yang menarik untuk pengobatan penyakit yang menghancurkan ini.

Baca juga: Cara Memiliki Blog Gratis!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *